‘T.T’


‘ Aku tidak mengharap pada purnama kawan, aku masih menyukai mentari. Mentari tidak pernah membelakangi aku. Meski malam, aku masih dapat melihat ia melambai. Ia juga sering memberiku rencam jenis sinar kawan. Fajar dan senja cukup memberiku pelbagai ceritera yg belum mampu kurungkai.’

– Al Fannani -

Biarlah


‘Dalam semak tohmah dan prasangka,
Dalam belukar nan sarat muram durja.
Dursila semalam?
Sebilah jasa tidak ampuh menebas
Setajam budi hanya mampu melibas.
Perakuan kita,
Kejujuran kita,
Itulah bisa yang menerjah
Melumpuh kita dengan belit kisah.

Biarlah.’

Al-Fannani
Dada Borneo, 1845
Ogos 13 2014

Cerita Tanah Suci


TIDAK pernah kurasa tenang seperti ini. Tiada kicau burung, tiada lagu seperti biasa menjadi irama telinga. Sekadar sepi dan merdu alunan bacaan yang sangat memukau. Kesucian yang mendidik untuk sentiasa mengeratkan lidah dengan aksara ketuhanan. Berbeza rasanya apa yang dilihat tanpa rasa berbanding melihat, menyentuh dan memijak dengan nyata di halaman TUHAN. Tidak mampu untuk kuceritakan,  sekadar membiarkan diri berenang mengikut arus kegembiraan. Sekelumit duga yang menjemputku di gerbang suci ini memberikan ku sebesar peringatan untuk cekal dan sabar. Dan kusedari di sekelilingnya punya hikmah yang diberi ILLAH.

Cerita Jiwa


SEMALAM memberiku rencam jenis gembira. Melihat wajah itu membuatkan tiap sakit dan tekanan meluntur. Seperti badan ini kebal tidak terasa sekelumit pun perit. Senyuman yang terukir dihiasi beberapa kelebihan yang terdapat pada wajah yang membentuk saat senyum menjadikan atma ini tenang. Benarlah yang sering dicanangkan; senyum itu seindah suria, meski malam kuasanya masih memukau mata dan jiwa.

Semoga rasa ini kekal dalam dada. Meski tidak memiliki, akan kujadikan sebagai juadah mata dan perencah jiwa.

LELAH


LEMAS. Rasa ini yang acapkali menjalar secara perlahan lalu mengunyah kudrat. Meski payah namun harus kugagahi. Bagaimana harus ku butakan fikiran agar wajah itu tidak menjajahi penglihatan dan imaginasi? Terkadang, khayalan menyelinap masuk  memberikan sebentuk senyuman yang sangat luar biasa. Kuasanya sangat menenangkan lalu memerangkap ruh dan berkelana ke marga sana. Uh, berat sobat,  berat! Berat sangat rasa ini! Saat dan detik, segalanya dirasuk melankolik melahirkan sebak yang berat untuk ditanggung benak.

Ah! Nampaknya bukit itu harus kubelah lagi. Semoga perjalanan ini sering dirahmati. Doaku agar Ilah tidak menyekat nadi.