Nota Terakhir di Pucuk Perjalanan


Selamat tinggal rakan
selamat tinggal dian
selamat tinggal perkenalan dan persahabatan
selamat tinggal Mediterranean
selamat tinggal sekalian
selamat tinggal.

Betapa waktu itu adalah lintar
melempar kita ke buana kepantasan
dan aku pengutip ilmu,
kini runtuh di daratan kepasrahan
angkara sang dajal perpisahan.

Betapa hari dihitung jemari,
saat kepulangan kian mendekati
dan aku masih tercari-cari
sehelai bayang yang telah lama pergi
menjeruk aku dalam peti-sendiri
hingga basi-hingga basi.

Sedasawarsa ini bukan sehari,
ketika kaki kujejak di sini
menagih erti seorang insani
membongkar kejumudan,
menggeledah kefasadan.
Di atas bahtera kebenaran
aku teruskan pengembaraan
menuju ke pulau kejayaan.

Dan di pucuk pertemuan ini
kunoktahkan perjalanan.
Kutitipkan cawanan syukran
kerana kesudianmu Maghribi
mendaftar aku sebagai seorang ahli
grup manusiawi hakiki.

Al-Fannani
25 September 2008, 0730
Casa de Playa, Martil

Advertisements

Aku Anai-Anai


Kugali tiap hari lalu,
yang kutemui adalah untaian kesilapan.
Kukaji segala malam,
yang kutemui adalah kerlipan keinsafan.
Kucari sebuah hari yang indah
yang bisa silap dan salah itu musnah,
dan kutemui adalah lebaran
sekalian manusia semuanya bermaafan.
Betapa aku seekor anai-anai
menggeledah segala khazanah silap dan dosa,
menagih gumpalan keampunan yang maha.
Dan di sini kunoktahkan aksara dan kata,
dengan tertib jemari dan sekerdil raga
kupohon maaf dari
antum semua
moga kita terus bahagia dan berjaya,
diampuh sebidang tanah di sorga
dari Malikulmanan Yang Esa.

Al-Fannani
1 Oktober 2008, 0800
Full House, Rabat.

Benarkah?


Hati ini berbaur.
Ku endus sesuatu yang membahagiakan
ku hidu semacam gembira berita
ku rasa selembut bayu menyapa
aku waham…
ragu pada khabar,
setagal aku kaku,
bunyi inikah yang aku dengar?
Atau jeritan deras angin mengusir mega hitam?
Aku dingin…
berkali ku seru,
ku hirup bayu yakin,
namun nafas gusar tetap ku hembus,
aku bungkam…
inikah irama jaya?
Atau melodi gagal yang seram?
Aku terpaku…
esok adalah jawapan,
aku nanti yang benar,
aku ingin lepas dari penantian,
bebas dari zalim al-intizar,
kerana aku tidak sanggup dipenjara bisa lagi,
aku trauma.

06 Mac 2008 , 12.50 am
al fannani
Full House

Naratif Sang Mirat


Jernih wajah mata menatap
sifat kaca bebas bersegi
melakar takah terserlah bayang
namun haluan bertentang
duduk mirat
sepi sendiri.

acapkali dekap ditenung
kau beri jawapan
kadang sama,kadang beza
kadang tawa kadang duka
sayat jiwa…
gersang.
turut hati undang gulana
syukur!
itu mehnah Pencipta

nirmala jiwa atma mulus
layan tuan bentuk peribadi
hias gaya bertemu puspa
bikin semua perintah raja
akur!
demi tuan raja tercinta

desah dikau bisik sendiri
tuan ada biduk serempu pula
sayang…
dampar dikau jatuh ke bumi
derai kaca serpihan seribu
seksa dipapah derita
pasrah…
dicengkam sang bengis durjana

16 januari 2008 , 8.30 pm
al fannani
casa de playa

Posted in Uncategorized | Tagged

Durjana Iri


Durjana iri menyeksa jiwa,
persis belati menikam…menusuk dada,
perit dirasa tidak terkira,
tetes darah luka derita,
mengelu lidah membungkam kata.

Bangkit hati berdesah,
marah merajai sukma,
raga memijar,
terkesima.

Gersang diri diiri orang,
atma merana,
semua milik jadi rebutan,
persis sayembara merebut tahta,
Mengapa, kenapa peristiwa begini datang menimpa…

Hadir bidadari menyirna derita,
datang kesuma mengubat luka,
penglipur lara, duka segala,
senyum terlakar membawa tawa,
tekad,
azam merubah cara,
menyusun jemari memohon doa,
moga kekal ikatan selamanya.

15 Januari 2008 , 1.30 am
al fannani
Casa de Playa