Cerita Jiwa


SEMALAM memberiku rencam jenis gembira. Melihat wajah itu membuatkan tiap sakit dan tekanan meluntur. Seperti badan ini kebal tidak terasa sekelumit pun perit. Senyuman yang terukir dihiasi beberapa kelebihan yang terdapat pada wajah yang membentuk saat senyum menjadikan atma ini tenang. Benarlah yang sering dicanangkan; senyum itu seindah suria, meski malam kuasanya masih memukau mata dan jiwa.

Semoga rasa ini kekal dalam dada. Meski tidak memiliki, akan kujadikan sebagai juadah mata dan perencah jiwa.

LELAH


LEMAS. Rasa ini yang acapkali menjalar secara perlahan lalu mengunyah kudrat. Meski payah namun harus kugagahi. Bagaimana harus ku butakan fikiran agar wajah itu tidak menjajahi penglihatan dan imaginasi? Terkadang, khayalan menyelinap masuk  memberikan sebentuk senyuman yang sangat luar biasa. Kuasanya sangat menenangkan lalu memerangkap ruh dan berkelana ke marga sana. Uh, berat sobat,  berat! Berat sangat rasa ini! Saat dan detik, segalanya dirasuk melankolik melahirkan sebak yang berat untuk ditanggung benak.

Ah! Nampaknya bukit itu harus kubelah lagi. Semoga perjalanan ini sering dirahmati. Doaku agar Ilah tidak menyekat nadi.

Damai Pagi


Pagi yang sangat romantik. Rencam keindahan terlihat sepanjang perjalananku. Jelas. Kelihatan urat langit yang berselirat. Damai. Demikian membuktikan sejuta keunikan ciptaan TUHAN yang tidak akan berjaya dirungkai dek akal manusia. Lafaz syukur kuzikirkan buat kesempatan menghirup udara yang luar biasa ini, yang ampuh menyalurkan ketenangan ke segenap pelusuk jiwa.

Allah
Allah
Allah.

Kedengaran hidupan menyebut nama itu saat kelihatan bayang mentari. Bertemali. Sinarnya sangat memukau, menyentuh seluruh dunia. Alhamdulillah.

Kuhirup dalam udara hingga terasa dinginnya. Moga ia masih ingin mendekatiku esok hari.

Atas Pagar


RENCAM ragam manusia. Antara yang paling berbisa adalah mereka yang sentiasa rela ditakluk negatif. Terkadang, terasa pundak persis memikul seekor badak. Memikirkan bagaimana cara untuk berlaku adil antara dua jiwa yang bergelar sobat. Saat ini ‘atas pagar’ merupakan cara yang terampuh meski kedengaran dengusan ganas dihembus dengan kejam menerusi corong pernafasan mempamerkan rasa tidak puas hati sebelah pihak. Namun kuakur, demi meleraikan kemelut yang dikuasai penuh oleh keegoan.

Harapan agar cara ini ampuh. Ingat kawan,  persaudaraan itu ialah sebuah ikatan yang sangat luar biasa.

Marga Ramadan – Keindahan Hakiki


Hari yang berlalu dengan laju. Tanpa sedar, sudah tiga hari kaki ini berjalan menjelajahi marga Ramadan ini. Acap malam, rencam yang menarik telah ditemui; Tarian bintang yang mengukir pelbagai kalam Tuhan. Pelbagai warna cahaya yang berkerlipan membentuk sekeping nota kesucian. Keunikan tiupan bayu yang sangat berbeza dinginnya. Elusnya terlalu menenangkan. Pun, tiga hari belum mencukupi untuk kukutip seluruh keindahan marga Ramadan ini.

Akan kuluang lebih waktu. Hingga genap tiga puluh hari.  Dengan harapan, agar perjalananku diberkati dan diberi peluang untuk bertandang lagi.